zoom-inlihat foto
Tertarik Beli Chromebook? Cari Tahu Dulu Perbedaannya dengan Laptop Biasa
google.com/chromebook
Chromebook memiliki tampilan antarmuka yang ramah pengguna, namun lebih mirip seperti smartphone atau tablet Android 

TRIBUNSHOPPING.COM - Jika kamu lihat di pasaran, laptop biasa umumnya banyak ditemukan dengan sistem operasi Windows, Linux, atau MacOS.

Namun, tahukah kamu? Selain ketiga OS tersebut ada juga sistem operasi lain yaitu ChromeOS.

Klik link ini untuk mendapatkan laptop Chromebook berkualitas.

Nah karena mengusung sistem operasi Chrome OS, jadi laptop tersebut diberi nama Chromebook.

Chromebook sebenarnya bukanlah produk baru karena sudah ada sejak tahun 2011.

Meski produk lama, beberapa produsen laptop masih memproduksinya hingga sekarang.

Secara tampilan, sebenarnya Chromebook memiliki desain yang sama seperti laptop biasa.

Tipe laptop ini juga memiliki keyboard fisik, web kamera, layar, dan lainnya.

Namun, perbedaannya terletak pada sistem operasi dan akan terasa saat digunakan.

Akan tetapi, bukan itu saja, masih ada beberapa perbedaan antara Chromebook dan laptop biasa.

Nah, bagi kamu yang tertarik ingin membelinya, simak dulu perbedaan Chromebook dengan laptop biasa di bawah ini.

Baca juga: 5 Laptop Chromebook Terbaik, Kinerja Lebih Cepat Harga Relatif Murah

2 dari 4 halaman

1. Spesifikasi Lebih Sederhana

Kebanyakan Chromebook di pasaran menggunakan Intel Celeron atau AMD A4, yang merupakan prosesor dual core.
Kebanyakan Chromebook di pasaran menggunakan Intel Celeron atau AMD A4, yang merupakan prosesor dual core. (googleuserconten.com)

Seperti yang disebutkan di atas, Chromebook dibekali dengan sistem operasi ChromeOS buatan Google.

Performa mesinnya pun didesain agar dapat bekerja maksimal dengan aplikasi Google.

Nah, karena hardware yang digunakan disesuaikan dengan ekosistem ChromeOS, jadi Chromebook biasanya menggunakan prosesor lebih rendah.

Kebanyakan Chromebook di pasaran menggunakan Intel Celeron atau AMD A4, yang merupakan prosesor dual core.

Selain itu, laptop ini juga menggunakan media penyimpanan dengan jenis yang berbeda yaitu MultiMediaCard (eMMC).

Lalu, apa bedanya Solid State Drive (SSD) dengan eMMC?

Media penyimpanan SSD memiliki performa lebih cepat dan hadir dengan kapasitas yang lebih besar.

Kapasitas storage Chrombeook biasanya juga memiliki ukuran penyimpanan lebih kecil, seperti 16 GB, 32 GB, 64 GB, atau 160 GB.

Di samping itu, biasanya Chromebook juga memiliki slot microSD untuk memperluas ruang penyimpanan.

3 dari 4 halaman

Sedangkan laptop, biasanya mempunyai ruang penyimpanan SSD atau HDD dengan kapasitas mulai 128 GB hingga 2 GB.

Nah, karena memiliki spesifikasi rendah, Chromebook tidak bisa digunakan untuk aktivitas berat.

Misalnya, editing foto atau video di Photoshop, Corel, Premiere Pro, maupun main game berat.

Lenovo Chromebook 14 AMD A4-9120C 4GB/160 GB eMMC
Lenovo Chromebook 14 AMD A4-9120C 4GB/160 GB eMMC

2. Punya Tampilan Antarmuka Mirip Android

Chromebook memiliki tampilan antarmuka yang lebih mirip seperti smartphone atau tablet Android.
Chromebook memiliki tampilan antarmuka yang lebih mirip seperti smartphone atau tablet Android. (google.com)

Sebenarnya Windows dan ChromeOS memiliki tampilan antarmuka yang simpel dan mudah digunakan.

Selain itu, keduanya juga memiliki tampilan desktop yang memperlihatkan shortcut di beragam aplikasi.

Meski begitu, keduanya memiliki tampilan interface yang berbeda.

Baca juga: 5 Laptop Intel Core i7 dengan Spek Kencang, Harga Mulai Rp 12 Jutaan

Di laptop Windows biasanya terdapat informasi waktu, notifikasi, dan system tray pada bagian pojok kanan bawah.

Kemudian, ketika kamu melakukan klik tombol Start di pojok kiri bawah, akan muncul jendela untuk pencarian Cortana, daftar aplikasi dan file yang bisa diakses.

Selain itu, ada juga menu Power, Setting, atau pun mengakses gambar dan dokumen.

4 dari 4 halaman

Sedangkan Chromebook, tampilan antarmukanya lebih mirip seperti smartphone atau tablet Android.

Ketika melakukan klik atau tap pada tombol di pojok kiri bawah, akan muncul daftar aplikasi yang didesain secara grid.

Bisa dibilang, tampilannya mirip ketika kamu membuka App Drawer di ponsel Android.

REXUS Daxa M64 Classic
REXUS Daxa M64 Classic

3. Memiliki Dukungan Software yang Berbeda

Chromebook tidak bisa menginstal software yang tersedia untuk Windows.
Chromebook tidak bisa menginstal software yang tersedia untuk Windows. (tokopedia.com)

Bila kamu paham soal per-laptop-an, pasti sudah tahu bila beda sistem operasi, beda juga dukungan software yang dimiliki.

Misalkan, laptop dengan OS Windows biasanya dapat menginstal file dengan format .exe.

Namun, pada MacOS ataupun Linux, file instalasi berformat .exe tidak akan bisa terbaca atau dikenali.

Sama halnya dengan Chromebook yang menggunakan ChromeOS, kamu tidak bisa menginstal software untuk Windows.

Jadi, bila kamu sering menggunakan software Microsoft Office, kamu tidak bisa memasangnya di Chromebook.

Namun sebagai gantinya, kamu bisa menggunakan Google Docs, Slides, dan Sheets yang tidak kalah bagusnya.

Bahkan, ketiga aplikasi tersebut juga bisa digunakan untuk berkolaborasi bersama tim karena berbasis Cloud.

Fitur-fitur yang dihadirkan pun juga tidak kalah lengkapnya dengan Microsoft Office.

Dengan begitu, kamu bisa menyelesaikan pekerjaan dengan efisien dan optimal.

ASUS Chromebook C423 Intel Core N3350 4 GB/128 GB eMMC
ASUS Chromebook C423 Intel Core N3350 4 GB/128 GB eMMC

4. Hanya Bisa Menginstal Game dari Google Play Store

Game-game yang bisa dimainkan di Chromebook hanya yang tersedia di Google Play Store.
Game-game yang bisa dimainkan di Chromebook hanya yang tersedia di Google Play Store. (google.com)

Meski Chromebook memiliki spesifikasi yang cenderung rendah, bukan berarti laptop ini tidak bisa diandalkan untuk game.

Namun, game-game yang bisa dimainkan di Chromebook hanya yang tersedia di Google Play Store.

Contohnya, Candy Crush, Genshin Impact, Asphalt 9, Mobile Legends: Bang Bang, dan lainnya.

Jadi, kamu tidak bisa menginstal game-game AAA yang tersedia di Steam seperti GTA V atau Cyberpunk 2077

Namun, bila kamu tidak ingin memainkan game yang ada di Play Store, bisa akses permainan web browser.

Baca juga: 5 Laptop MSI Terbaik untuk Kebutuhan Gaming dan Bisnis

5. Ketergantungan pada Akses Internet

Penggunaan Chromebook kebanyakan bergantung pada browser dan internet.
Penggunaan Chromebook kebanyakan bergantung pada browser dan internet. (acer.com)

Bila kamu adalah pelajar atau pekerja mobile yang lebih banyak terhubung ke internet, Chromebook mungkin bakal cocok digunakan.

Ini karena penggunaan Chromebook memang kebanyakan bergantung pada browser dan internet.

Selain itu, Chromebook juga banyak menggunakan aplikasi berbasis Cloud dari Google untuk menyimpan data.

Jadi, ada kemungkinan beberapa fitur aplikasi tidak akan berfungsi bila kamu tak terkoneksi dengan internet.

Maka, agar bisa membuka dan menyimpan data tersebut, kamu perlu menggunakan jaringan internet.

(*)

(ATIKA / TRIBUNSHOPPING.COM)

Selanjutnya

Artikel Terkait

HP Chromebook 11 G8, Laptop Murah Tahan Banting Cocok untuk Pelajar

HP Chromebook 11 G8, Laptop Murah Tahan Banting Cocok untuk Pelajar

HP Chromebook 11 G8 menggunakan bahan yang terbuat dari karet silikon yang empuk saat dipegang dan aman saat tidak sengaja terjatuh.

5 Tips agar Meletakkan Router WiFi di Rumah, Transmisi Sinyal Makin Optimal

5 Tips agar Meletakkan Router WiFi di Rumah, Transmisi Sinyal Makin Optimal

Posisi dan tempat meletakkan router jaringan haruslah diperhatikan dengan benar lantaran dapat mempengaruhi kekuatan sinyalWiFi yang dapat dipancarkan

Microsoft Ajak Migrasi, Simak 4 Fakta Dihentikannya Penjualan Lisensi Windows 10

Microsoft Ajak Migrasi, Simak 4 Fakta Dihentikannya Penjualan Lisensi Windows 10

Dihentikannya penjualan lisensi Windows 10 merupakan langkah awal Microsoft dalam mengajak pengguna bermigrasi ke sistem operasi terbaru besutannya.

Artikel Populer

5 Cara Membersihkan Bunga Es, Jaga Kualitas Kulkas dan Freezer Tetap Handal

5 Cara Membersihkan Bunga Es, Jaga Kualitas Kulkas dan Freezer Tetap Handal

Bunga es menumpuk bisa memperpendek masa pakai freezer dan kulkas jadi harus rutin dibersihkan 5 cara ini bisa membantumu mengatasinya secara mudah.

5 Rekomendasi Handphone dengan Dukungan Jaringan Seluler 5G, Harga Mulai Rp 2 Jutaan

5 Rekomendasi Handphone dengan Dukungan Jaringan Seluler 5G, Harga Mulai Rp 2 Jutaan

Hingga memasuki bulan Februari 2023 ini, sejumlah produk handphone baru dalam kelas menengah atau mid range bahkan sudah mulai mengadopsi jaringan 5G.

5 Rekomendasi Kulkas Mini yang Cocok untuk Ruang Mungil

5 Rekomendasi Kulkas Mini yang Cocok untuk Ruang Mungil

Simpan berbagai bahan makanan di ruang mungil tak lagi repot dengan 5 rekomendasi kulkas mini berkualitas, ringkas tapi handal jaga kualitas bahan.

Review ASUS Vivobook Pro 15 OLED K6502ZC, Performa Bertenaga Siap Jadi Andalan Konten Kreator

Review ASUS Vivobook Pro 15 OLED K6502ZC, Performa Bertenaga Siap Jadi Andalan Konten Kreator

Ditopang dengan prosesor Intel Gen 12 dan GPU diskrit GeForce RTX 3050, laptop ini rasanya makin siap untuk dijadikan senjata andalan konten kreator.